Thursday, February 12, 2015

Mana.Mau.Makan :: Serabei Cafe

Assalamualaikum wbh...

Dulu-dulu, mak kita selalu warning bab memasak kalau nak menikah.  Boleh dikatakan kebanyakannya macam tu sampai ugut beb... selagi tak pandai masak jangan harap dapat kahwin.  Apo ni.. keinginan nak menikah letaknya di hati.. manakala nafsu makan tu letak di lidah.  Tak aci betul syarat mak-mak.  Kalau tak diizinkan menikah, macam mana nak pandai masak.. bukan ke cara nak mengekang nafsu tu dengan berpuasa?  Hihi.. kalau asyik berpuasa akibat menahan nafsu, bila nak masaknya?  Muehehe..

But, as time goes by.. mak-mak pun dah tak kisah dengan kemampuan anak-anak perempuan ni dalam bab memasak sebab anak-anak perempuan pun dah belajar tinggi.  Balik sekali sekala waktu cuti semester, mesti mak nak hidangkan makanan yang best-best.  Jadi, kalau yang rajin tu turun la ke dapur bantu potong bawang ke apa.. yang sedikit rajin tu tunggu untuk jadi Souf Chef je lah.  Macam aku...

Bagi aku pulak, skill memasak memang totally develop after nikah.  Seriously, sebelum kahwin aku bukan seorang yang suka di dapur melainkan untuk baking kek.  Itu aku suka.  Bab masak memasak, adik aku lebih pakar.  Padan laaa... dia amek Kulinari.  That one part of practical la kan?  Aku kan amek jurusan haiwan, jadi.. aku lebih suka mingle around dengan kucing-kucing aku. 

After kahwin, boleh dikatakan kitorang jarang makn dekat luar.  Sementelahan pula, suami aku memang tak suka dengan masakan di kedai-kedai. Walau sekadar telur goreng mata kerbau, its okey for him as long as home dining.  Mula-mula, aku gelabah jugak sebab waktu dalam tempoh bertunang, aku memang tak berpeluang nak praktis sangat pun.  Waktu kerja aku masuk jam 7.30 pagi which is pukul 6 pagi dah kena bersiap then habis kerja kadang-kadang jam 5 petang atau paling lewat pernah aku balik jam 8 malam.  Dan, hanya Ahad sahaja cuti rehat yang mana aku guna sepenuhnya untuk tidur separuh hari.  Hoho..  memang kronik hidup aku.  Tapi biasanya, kalau tunang aku tak kepenatan jugak, kami akan keluar makan kejap and before 11 dah balik sebab aku memerlukan tidur yang cukupppp... seharian kerja bersamaan dua hari!

Oleh itu, lepas aje menikah aku terus chow daripada company tu and kerja lain pulak yang hanya menuntut waktu keje dari 8.30 hingga 5.30.  Okey la tu.. dah tu kejenya duduk je dalam opis tu.. hihi.. latihan memasak aku memang bermula sepenuhnya sewaktu dah kahwin.  Aku tak ingat masakan pertama aku untuk suami tapi sewaktu awal-awal kahwin dulu, antara menu yang kerap aku masak ialah ayam masak kicap, ayam masak pedas dan nasi goreng yang mana kata suami aku, bab goreng-goreng aku memang win!  Hihi.. 

Itu dulu..sekarang ni Alhamdulillah.. masuk setahun pernikahan kami, setiap kali husben request nak makan itu ini, insyaAllah aku dapat buat.  Malah, buat laksam pun aku dah terer dari mak aku.  Hihi.. bukan mama tak reti cuma katanya malas dan leceh sikit nak buat mee laksam tu.  Iye.. memang pun.  Aku buat pun sebab dibantu suami.  Kalau tak, jenuh jugak nak buat sorang-sorang.  Dan, roti jala pun dah buat.  Semua tu, dalam kategori leceh jugaklah sebab ambil masa yang lama.. lainlah kalau nak makan laksam sebatang, roti jala sekeping.  Hihi..  jadi, sape kata tak reti masak tak leh kawen?

Hakikatnya, memasak ni memerlukan latihan dan kesabaran.  Kalau kurang latihan, memang tak menjadi pun.  Bila sudah sering buat latihan, tak perlu sukatan sangat dah.  Kita dah boleh agak kalau letak banyak ni, rasa macam mana malah bahan tersembunyi dalam masakan tu pun kita boleh teka.  Itu part paling best tambah-tambah kalau makan kat kedai sekali je, kalau teringin lagi, buat sendiri kat rumah!  Bahagia habis!  Itu yang jadi sukatan agak-agak tu..  so, ‘chill’lah pada siapa yang nak kahwin tapi skill masak bawah tahap lulus tu.  Its okey asalkan lepas kahwin, try to develop the skill.  Best tau masak ni.. tambah-tambah kalau dapat suami yang tak cerewet sangat dan support usaha si isteri.  Erti support tu maksudnya, kalau terlebih garam, telan je perit-perit pun kasi licin pinggan.  Lepas tu baru komplen.  Ngerti?

Panjang aku citer kan?  Padahal nak explain pasal tempat makan ni jek.  Muehehe... tadi aku teringin nak makan nasi dagang tapi dagang tak laku.  Wakakaka... heh, actually aku tak faham lawak ni. 


Kemudian, aku search la resepi untuk buat nasi dagang dengan perasaan berbelah bahagi sama ada nak keluar beli bahan-bahan ke tak.  Sekali, aku jumpa satu kedai makan di Ayer8, Putrajaya yang menghidangkan masakan-masakan Pantai Timur.  Terbaik!  Tak payahlah aku masak.  Gi makan kat kedai lagi cepat tambah-tambah suami aku ada dinner syarikat, jadi kalau buat pun nanti tak dek sape nak makan.  Nasi Dagang ni mudah basi..

Lalu aku roger kawan aku gi Putrajaya untuk lepak bersama.  So, lunch aku hari ni ialah di Serabei, Ayer8, Putrajaya!  Tapi itulah.. sedihnya Nasi Dagang habis pulakkk.. jadi aku amek menu laksam.  Harga, biasa-biasa je.  Kira mampu bayar dan mampu makan.  So, jom cekidaut dia punya menu.


Nasi Kerabu

Nasi Dagang

Laksam

Serabei

Alamat : Lot A2-3-GA, Ayer@8, Jalan P8 G/13, Presint 8, Putrajaya, Wilayah Persekutuan, Malaysia

No. Telefon : 012-958 1056

Waktu Operasi : 10.00 pagi hingga 10.00 malam (setiap hari)

Tuesday, February 10, 2015

Owhh..Tolonglah!

Assalamualaikum wbh...

Shopping baju baby adalah saat yang paling menggembirakan bila dalam tempoh sekarang.  Tapi, bab pertama yang terlintas dalam kepala tiap kali nak keluar rumah ialah, baju!  Sebenarnya, baju-baju yang aku pakai sejak dulu memang bersaiz L atau M walau hakikatnya aku ni saiz badan S je.  Jadi, tiap kali hubby ajak shopping baju mengandung masa awal-awal dulu aku akan menolak dengan alasan baju-baju T, blouse yang lama masih boleh dipakai lagi sampailah dah masuk 7 bulan ni, barulah aku mula risau dengan saiz baju sedia ada yang kalau dipakai jugak mesti menampakkan baby bump yang ketara. 

I feel so ashamed if the baby bump too obvious.  Maluuuu... rasa macam naked giler.  Hihi.. maka oleh yang demikian, sejak perut makin membesar ni, aku pun dah jadi baik sikit.  Muahaha...  Tudung pun kasi pakai yang besar-besar.. kalau boleh nak bidang 60-65 gitu tapi aku tak suka pakai bawal.  So, pakai wide shawl.  Dan terpaksa beli baju baru.  (Yeay.. ada orang belanja, say no hal!) 

Aku pakai baju besar-besar.  Sebab tu, tiap kali aku gi buat checkup kat klinik, ibu-ibu mengandung yang lain akan pandang ‘slek’ pastu tanya soalan “Datang sini buat apa?” yang buat aku fikir, nak jawab ke tak nak.  "Check up baby, kak."  Pastu sambung balik, “Ooo... tak nampak macam mengandung pun?!”

=_=’  

Okey.  Aku sentap noks.  Tapi chill lah!  Orang lain memboyot kot nak bawak perut pun susah je nampak tapi aku still boleh jalan selamba lagi.  So, its okey la kalau perut kecik pun.  See the mama la.  Huhu...

Tapi, walaupun aku gigih berjalan sana sini, dan kegilaan untuk shopping pun menjadi-jadi, tambah-tambah pulak depan rumah AEON tak sampai 5 minit, lagilah syiok kan membeli dan belah.. hakikatnya tetap lenguh bila beratur nak tunggu giliran untuk bayar.  Actually, jalan tu tak letih, berdiri static tu yang buat badan jadi letih dan pinggul pun mula kebas dan sakit.  Biasanya aku pilih-pilih barang pastu hubby yang akan tunggu giliran nak bayar.  Aku pulak akan merayap gi jenguk kedai-kedai berdekatan sementara tunggu dia. 

Tapi, bila shopping sorang-sorang, jadi tak best!  Aku cukup tak suka orang yang menyalahgunakan kemudahan.  Huhu.. hari tu, pergi AEON.  Dah sampai tempat cashier, hancur luluh tengok barisan untuk lane khas panjang giler.  Nak tak nak, beratur je lah kan?  Pastu, ada seorang brother ni pandang je aku.  Musykil la kot nak dahulukan barisan ke tak since perut aku pun bias-bias je macam mengandung.  Hati aku dah berbunga sikit sebab dapat rasa dia seorang yang gentle nak kasi aku bayar dulu. 

Last-last dia ignored je.  Hampeh.  Walaupun aku beli barang tak banyak, tapi macam aku cakap tadilah.. nak beratur dan berdiri lama tu terasa jugaklah sakitnya tambah-tambah kalau si kecik kat dalam pun dah bosan dia akan start tending-tendang.  Haaa..  lagi tambah-tambah sakit bercampur geli. 

Disebabkan dia buat tak peduli pada aku, tak semena-mena aku pun mengeluarkan kata-kata berbaur kejahatan.

“Bang, lane ni khas untuk perempuan mengandung.  Diulangi, perempuan.  Bukan lelaki yang mengandung,” sambil menjuih pada perutnya yang comel itu. 

Pang!  Dia lempang aku.  Aduh!  Aku tersentak.  Aku raba pipi.  Adehhh.. nasib baik berangan je kasi ayat pedih cenggitu.  Kalau betul-betul, maunya berjalur pipi.  Cepat-cepat aku alihkan pandangan dari dia.  Risau takut dia ada ilmu telepati, mampos!

Sebenarnya, kami pernah sekali terberatur di barisan "Less Than 8 Items".  Seriously memang tak perasan kot.  Dah tu, sambil beratur sambil berborak.  Aku memang tak perasan dan hubby aku pun tak terpandang papan tanda tu.  Dah lagi ada dua orang je dari kaunter, baru aku perasan yang kami di lane yang salah.  Terus aku ajak hubby untuk tukar lane memandangkan dalam bakul kami ada lebih kurang 12 barang cenggitu.  Baru kami nak pusing, seorang pakcik Cina ni tetiba tegur kitorang.

"Ini lane kulang balang la.. you olang punya balang manyak banyak maaa.. pegi lain laaa.."  Adeehh.. memang la kitorang nak pindah lane uncle.  Tak perasan kot.  Huhu.. 



Okey la.  At least kitorang sanggup beratur panjang balik.  Uwaaaa...

Itu bab dalam shopping mall.  Belum lagi di luar shopping mall.  Kadang-kadang tu, bengang jugak dengan sikap orang kita.  Malaysia is going towards Wawasan 2020 tapi mentaliti kita semakin terkebelakang.  Boleh ke kita jadi sebuah negara maju kalau peraturan semudah ini pun kita tak boleh ikut?
  

Fikirkan okey.  Mungkin kita anggap remeh, tapi pada mereka yang berhak, ini soal besar!  


Kadang-kadang ia bukan disebabkan budaya, tetapi tentang sikap, iman dan kemanusiaan.  Terima kasih sudi baca!   

Tuesday, February 3, 2015

Selamat Ulang Tahun, Cinta!

Assalamualaikum wbh...

31 Januari 2015.



Genap setahun usia perkahwinan aku dan dia.  Syukur Alhamdulillah kerana setahun bersama membawa kami berdua ke arah fasa kematangan yang lebih baik daripada sebelumnya.  Sekejapan sahaja rasanya masa berlalu dan tidak lama lagi akan bertiga pula.  Tahun ni aku tak bercadang nak beli apa-apa hadiah untuk Fitri sebab bulan Mei nanti InsyaAllah aku akan bersalin dan cukuplah tu hadiah hari jadi terbaik pernah aku bagi.  Haha..

Kehidupan aku dengan Fitri biasa-biasa je.  Macam perkahwinan orang lain juga, ada pasang surutnya.  Cuma pasang kami tak lama la bak kata kawan aku, maybe sebab aku jenis lepaskan je apa yang aku rasa.  Aku tak simpan lama.  Dan Fitri pula jenis selamba je telan apa yang aku bebelkan.  Kira jarang la nak melawan balik.  Hihi.. sebab tu kejap je kalau gaduh pun.  Aku cepat sejuk kalau orang tak percikkan balik kemarahan aku.  Kalau tak, hurrmmm... (kening bercantum, mata sepet)

Dalam setahun ni, banyak perbezaan dan persamaan antara aku dan Fitri yang dapat aku discover.  Hihi.. antaranya ialah;

KUCING vs IKAN

Fitri suka bela ikan.  Katanya menenangkan tengok dasar laut ni.  Dia tak suka kucing.  Aku tengok kalau kucing menempek tepi dia... mesti dia tahan nafas.  Hihi.. dia tak suka bulu kucing sedangkan aku pulak, suka ngat ngan kucing.  Dan aku tak suka bela ikan sebab aku rasa macam sunyi jek.  Ikan tak de bunyi.  Kucing ada miow..miow!

Tapi after kahwin ni, slowly dia terima kucing.  Apatah lagi kucing yang aku pungut macam ni.  Kuikui.. sekarang, dia pulak yang selalu tanya aku makanan kucing ada stok lagi ke tak dan kadang-kadang tak sempat aku beli, dia dah top up kan.  Dan aku pulak.. suka beli stok ikan untuk diletak dalam akuarium dia kasi meriah sket.  Heeeee...

Dan yang paling touching, sepanjang aku mengandung ni, dia la yang tolong bersihkan najis kucing dalam litter box tu.  Pagi-pagi lagi dah bangun untuk bersihkan.  Thank you love.  I iz (am) touched!

kehidupan bersama yang harmoni..

ADA vs TIADA

Haaa... bab ni aku pantang sikit.  Huhu.. Fitri, kalau dia dah buka saji pastu makan makanan yang ada, lepas makan dia akan letak tudung saji tu balik which so ‘tomakninah’ nye.. Maka dengan itu, aku pun lega la sebab boleh menjamah jugak makanan yang sama.  Tapi bila diangkat, kosong!  Sampai hati beri harapan pelesuuuu.. T_____T


DALAM RUMAH vs LUAR RUMAH

Bab basuh kain baju, aku tak payah bimbang.  Kalau bakul baju dah penuh, Fitri secara otomatik akan tolong aku masukkan dalam mesin basuh.  Bab lipat kain tu, tak apa... biar aku setelkan sebab kalau dia tolong lipatkan pun, last-last aku kena buka balik dan lipat semula sebab dia lipat tak ikut saiz standard.  Kejap ada yang besar, kejap ada yang kecik.  Aku tak suka.. nanti bila simpan dalam almari, baju mudah nak tumbang.  So, bila dia dah tolong basuh tu, Alhamdulillahhhh...

Tapi masalahnya, bila tiba bab menjemur... hurmmm... tak kira la cuaca macam mana pun, dia lebih suka jemur dalam rumah.  Kemarau ke, hujan ke.. tetap jemur dalam rumah.  Manakala aku pulak, sanggup keluar masuk rumah semata-mata nak dapatkan cahaya matahari tu.  Bagi Fitri, senang kalau jemur dalam rumah je.  Kalau hujan, tak payah kalut nak gi angkat.

No, no!  Aku akan jemur luar rumah kalau hari memang dah panas terik sebab nanti bauan sabun tu akan lebih kekal lama apatah lagi kalau pakai pelembut.  Kalau jemur dalam rumah, buat hapak je lebih.  Huhu...

Actually, banyak la lagi perbezaan antara kami tapi bak kata orang, perkahwinan itu melengkapkan antara satu sama lain.  Kalau nak bukak jurang beza, memang sehari pun tak habis taip entry ni.  Yelah, carik salah orang kan best?  Huhu...  so, apa kata tak yah nak fikir sangat kekurangan yang ada.  Bersyukurlah kerana diberi rezeki mempunyai pasangan halal.


Sempena ulang tahun ni jugak, sebenarnya dah seminggu lebih aku fikir kat mana nak celebrate.  Konon kalau boleh nak arr tempat yang romantik sikit.  Aku dah lama nak pergi Bora Ombak.  Tempat dia memang eksklusif la kalau nak sambut apa-apa dengan orang yang tersayang.  Dan dengar kata disitu juga ada pakej untuk couple.  RM150/couple.  Berbaloi jugak sebab nanti akan ada musician yang mengiringi dinner kita dan juga candle light dinner!  Woohaaa..

pic credit to Fatin suhana

pic credit to Fatin Suhana

Tapi, semakin hari mendekat, mood aku pulak semakin tak kuasa nak layan benda-benda sweet cenggitu.  Mana taknya, tiga hari sebelum kitorang punya anniversary, dahhhh kena pulak test MMT.  Dah cukup 'sweet' dah minum air gula segelas tu semuanya gara-gara kerana berat aku sudah terlebih setengah kilo daripada had.  Muehehe.. nak buat macam mana... berselera la katakan.  Lagipun, aku memang makan je sejak pregnant ni sebab fikir tu untuk baby cumanya, aku kurangkan makanan bergula dan bergaram serta berminyak.  Heh, tapi kurang itu ini pun berat still naik and nurse pun suspect aku ada kencing manehhh..  sobss!  Tak apalah.  Enjoy je laaa sebab kalau waktu-waktu tak mengandung, jangan harap nak tengok jarum penimbang berganjak.  Statik dowh 40kg.  kuikui..  Ni nampak naik sampai 46 tak ke bahagia.. hihi...

Kemudian, aku fikir kalau dah macam tu, lebih baik aku buat majlis kesyukuran sahajalah.  Lagipun, aku teringin nak makan mee kari.  Mee kari ni, kalau nak masak untuk makan berdua memang tak berbaloilah sebab nak masak dia pun dah berjam-jam dengan bahan-bahannya lagi cukup banyak.  Jadi, aku dan suami putuskan untuk buat mee kari di majlis kesyukuran kami itu.  Alah, buat kecik-kecik je sebab aku pun dah tak larat nak berdiri lama-lama memasak.. kang ada yang tergolek sakit pinggang.  Walaupun kandungan aku tak sebesar mana, tapi sesekali terasa jugaklah kelenguhan tu.

Jadi, pada 1 Februari 2015 tu berlangsunglah majlis kesyukuran ulang tahun perkahwinan kami berdua yang pertama dengan kehadiran ahli keluarga, rakan-rakan rapat dan jiran tetangga je.  Alhamdulillah.. walaupun Fitri terpaksa pulak bekerja di hari Ahad itu, tapi Tuhan bagi kekuatan pada aku untuk handle majlis ni.  Nasib baik tak ramai sangat jemputan.  Kalau tak, lembiklah aku jawabnya.

Menu yang dapat aku siapkan hari tu ialah yang utamanya haruslah Mee Kari.  Lepas tu cuma kek coklat moist, puding laici dan juga ceheesekut.  Kiranya, yang lain-lain tu aku dah siapkan malam sebelum tu.. cuma mee kari dan cheesekut sahajalah bangun pagi tu, lepas siapkan sarapan suami aku, pukul 7.30 pagi lepas dia pergi kerja aku pun singsing lengan baju jugaklah memasak.  So, setup semua siaplah dalam jam 12.30..  Alhamdulillah, tetamu datang lepas Zohor dah boleh makan. :)



Sebenarnya kan.. kita kesian dengan inciksuami je nak pulun macam-macam dalam satu bulan... heeee... sebab tu ambil inisiatif nak buat majlis makan-makan kat rumah je sebab seminggu sebelum tu, kitorang dah jenjalan ke Genting Highland. :") kat sana dah macam-macam inciksuami belikan... cakap je nak apa.. nak gi mana... semua dia turutkan sampai kereta 4WD kitorang pun dah penat nak mendaki... sampai hangit tayar!  Hihi..  lagipun, bulan depan plan nak siapkan semua sekali barang-barang baby.. heeee... baby dah nak kuar dahhh.. lagi nak pakai duit kan?  Jadi marilah kita berjimat cermat.  jadi isteri ni kena bijak menguruskan kewangan.. jangan boros-boros.  Kesian suami.. :)






Maka dengan mengadakan majlis kesyukuran ini diharap rezeki kami makin bertambah, rumah tangga rukun damai dan semoga cinta mekar di hati kami berdua sehingga selamanya. InsyaAllah.  Aminn.  Terima kasih sudi baca!