Wednesday, April 30, 2014

Perjalanan Cinta 6 :: Akhiri Penantianku

Assalamualaikum wbh..

Kitorang tetapkan tempoh bertunang tujuh bulan.  Itupun paling awallah.  Tengok keadaan macam mana.  Aku bertegas dengan Ma ngan Abah untuk uruskan sendiri perbelanjaan kahwin.  Tapi Ma dan Abah tetap nak bantu.  Aku kata, kalau mahu bantu jugak, urus soal makan dan tetamu sahaja.  Bab door gift, pelamin, hantaran dan segala kelengkapan perkahwinan termasuklah jurukamera, biar aku yang uruskan.  Okey, kami sepakat macam tu.  Tapi, riak wajah Ma ngan Abah kadang-kadang terlakar juga kerisauan.  Iye, aku tahu diorang risau pasal aku kerja setakat cukup makan dan memang waktu tu, aku pun tak ada duit simpanan untuk kahwin, langsung!  Duit gaji, habis tak sempat akhir bulan.  Yelah, RM700 je pun..

Alhamdulillah, lepas seminggu kami bertunang, aku dapat tawaran kerja yang lebih baik.  Terpaksa merantau ke Selangor.  Tuhan itu sangat tahu akan keperluan hambaNYA… perlahan-lahan, aku simpan duit untuk kahwin.  Dengan gaji yang ada, aku mampu menabung hampir seribu sebulan lepas tolak duit untuk Ma dan Abah. 

Walaupun begitu, kadang-kadang terdesak jugak bila stress dengan kerja.. dan aku pulak jenis release stress dengan window shopping.  Kalau tak bernasib baik, terbeli jugak!  Huhu…

Suatu hari, Ma telefon aku tanya perkembangan persediaan perkahwinan.  Walaupun aku rasa macam tak cukup, tapi aku tak berani nak beritahu Ma.  Aku yakin, aku mampu.  Dan aku boleh kahwin dengan duit aku sendiri, tanpa berhutang!  Aku tak mahu berhutang.. aku dah biasa berusaha nak dapatkan sesuatu.  Kalau tak dapat yang mahal, yang murah pun okey.. asal jangan berhutang!  Ayat biar papa asal bergaya tu, aku tak amalkan.

“Macam mana.. biar Ma tambah la kalau kurang,” kata Ma.

Aku menggeleng di hujung talian.

“Taka pa Ma, insyaAllah segalanya dipermudahkan.  Allah akan cukupkan segalanya.. usaha je.  InsyaAllah, boleh..” jawabku.

“Bila sebenarnya tarikh nak kahwin ni?  Asyik tak tahu… tak tahu ni..,” tanya Ma lagi.  Aku diam.  Aku pun sebenarnya jadi keliru.. betul ke aku nak kahwin dalam masa terdekat ni?

Kalau ikutkan Abah, syarat dia jangan bertunang lebih daripada setahun.  Hurrm.. kalau ikutkan hati, aku nak kahwin lepas habis belajar saje.  Tapi itu memang takkan terjadi.  Pasti terhalang punya… itu dah makan masa dua tahun tu.

“Tengoklah Ma… kalau duit orang dah cukup RM10,000, kahwin la..” jawab aku.

“Bilanya nak cukup soploh ribu tu?  Sempat ke menyimpan tu?,” Ma luahkan kebimbangan.  Aku tak tahu sama ada kebimbangan pada nilai duit tu atau kebimbangan akan kelewatan aku berkahwin.

“Orang usaha laaa,” jawab aku.

“Betul ke nak cukupkan soploh ribu?,” tanya Ma lagi..

“Tak adalah betul-betul.. tapi bajetnya macam tu la.. pelamin dah berapa, photographer lagi.. door gift.. hantaran..” aku jelaskan bajet aku pada Ma.  

Yelah, bila bab nikah kahwin ni, kena banyak-banyak bawa berbincang.  Kita kadang-kadang boleh stress sangat-sangat bila tak ada perbincangan dan perancangan. 

Aku nak nasihat la pada yang nak kahwin tu, sila buat senarai.  Progress planning korang… Alhamdulillah, aku ikut planning tu, tak adalah stress sangat.  Aku relax.. Ma aku yang kalut.  Huhu..

“Hurrmm.. ikutlah.  Kalau dah rasa boleh simpan duit banyak tu, teruskan..,” akhirnya Ma ‘redha’.. huhu…

Alhamdulillah, syukur Tuhan itu sangat-sangat Maha Penyayang.  DIA kurniakan taufiq dan hidayah sepanjang proses menuju ke arah alam pernikahan tu.  Kadang DIA tidak gerakkan hati aku untuk keluar shopping atau berlibur.  Itu sudah menjimatkan duit.  Kadang, DIA bagi aku kenyang walaupun sekadar makan sarapan nasi lemak je.. boleh bertahan sampai malam.  Jimat dah makan tengah hari.. sesungguhnya, taufiq dari Allah sangat bererti. 



* * * * * * * *

GADUH.

Bertelingkah masa alam pertunangan tu kata orang biasa.  Darah manis, banyak anasir luar yang menjolok.  Tapi, Alhamdulillah.. aku dengan Fitri tak ada semua tu.  Mungkin inilah hikmah merahsiakan pertunangan.  Allah dah bagi kita panduan yang begitu baik.

Sembunyikanlah pertunangan, sebarkanlah pernikahan.

Aku cukup percaya itu.  Tahun-tahun sekitar pertunangan aku, ramai juga yang melangsungkan majlis pertunangan dan disertai dengan majlis yang sangat meriah hingga menyerupai majlis perkahwinan.  Malah, ada yang pre-engagement..  itu semua pada aku mengundang perkara-perkara yang tidak baik.  Bukan semua orang suka dengan pertunangan kita.  Mungkin, ada yang menaruh hati pada tunangan kita dan waktu tu, syaitan sangatlah suka.  Apatah lagi bila seorang anak Adam makin mendekat dengan pernikahan, syaitan makin giat melakukan kerjanya… Jadi, bukan pujian manusia yang kita cari.. tapi redha Allah.  Pertunangan yang terlampau grand, kalau hingga ke alam rumahtangga, Alhamdulillah.. kalau tidak, bukankah sudah mendapat malu?...  Aturan Allah, sangat cantik.. sangat indah.. DIA menjaga maruah kita semua..

Genap tujuh bulan.. seperti yang kami rancang, pernikahan kami pun berlangsung.  Alhamdulillah.. cukup sempurna.  9 dulang hantaran berbalas 9, pelamin, jurukamera, doorgift untuk tetamu.. seperti yang aku kata, aku kotakan.  Alhamdulillah.. kita berniat betul, Allah permudahkan.  Nilai wang tu kadangkala macam mustahil juga aku fikir tapi kata orang, kita apa yang kita fikir.  Kita mampu..  Alhamdulillah.. Allah bagi aku pekerjaan dengan gaji yang selesa. Yes.. dah settle kisah pertunangan gue.. hihi!


Next : Kahwin, Kahwin, Kahwin.. Yahooo!!

Perjalanan Cinta 4 :: Teman Tapi Mesra

Assalamualaikum wbh..

Perjalanan hidup aku sepanjang bergelar pelajar siswazah selama empat tahun berjalan dengan biasa-biasa sahaja. Aku masih mengekalkan ciri-ciri dan gaya gadis ‘single’; tanpa perlu dating berdua, tanpa perlu mesej malam-malam dan sebagainya. Siang aku ke kelas, malam pula layan movie atau lepak dengan kawan-kawan (this is really rare sebab aku bukan jenis meleset bermesyuarat tingkap..).. but most of the time, aku dalam bilik kecil tu mengadap laptop.

Suatu hari, teman aku bertanya bagi menghuraikan persoalan yang aku rasa, macam dah lama betul dalam benaknya.

“Su, kau tak bosan ke duk dalam bilik je?,” sambil dahi nak berkerut-kerut, mengiyakan anggapan aku tadi.

“Tak,” jawabku ringkas.

 “Kau buat apa je dalam tu? Katil, meja, almari..,” cebiknya. Sengaja la tu sebut harta benda dalam bilik tu, tanda betapa kecilnya ‘duniaku’.

Aku sengih.

“Entahlah.. aku pun tak tahu gak. Tapi yang pasti, aku ngadap laptop la memanjang.”

Dia membuntangkan mata. “Kau buat apa je?! Eeee.. bosan giler life ko!,” tingkahnya.

Aku mengerutkan kening, tapi tak pasti ekspresi jiwa yang bagaimana.

“Entahlah.. tapi kalau ada laptop dan internet, aku rasa macam banyaknye benda aku bleh buat dengan laptop dan bilik kecik tu. Aku baca paper, aku godek itu ini, aku tulis blog!,” jawabku puas.

“Hishhh.. bleh mati kering aku kalau jadi kau!” tempelaknya.

 Laaa.. dah nak buat macam mana.. aku bukan suka pun duduk melepak bilik kengkawan, that’s why orang kata aku ni kera sumbang. Huhu.. aku tak reti nak sembang ala-ala gossip girls.. kalau aku lepak pun, topic aku topic berat-berat… depa kata citer orang tua-tua, citer dakwah dan motivasi. Huhu.. dah itu yang aku godek dalam internet, itulah yang aku reti sembang.

Walau bagaimanapun, aku ada kawan-kawan yang suka keluar makan-makan. Tapi, kawan lelaki la. Biasa makan dengan lelaki ni best. Bukan apa, makan ikut sedap. Katalah kau beli roti canai, kuah tu main campur itu ini sampai annei kedai pun geleng kepala. Itu namanya food porn. Try and error and puke.

Kalau makan ngan pompuan, asyik nak glamour sedangkan aku jenis dicatu perbelanjaan. Memang aku tak de pinjam PTPTN dan sebagainya tapi, kewangan aku sangatlah terhad. Lebih kurang dalam RM300 je sebulan. So, nak makan mewah memang tak la. Aku layan mamak je..

Dari awal masuk degree ni, aku selalu gak diusik-usik dengan gossip mengatakan aku dengan buddies aku ni bercinta dalam senyap. Mentang-mentanglah kami selalu berdua. Jadi, pada suatu hari, sedang kami sudah kebosanan menelaah pelajaran di perpustakaan (satu-satunya sebab aku suka study dengan dia, dia lelaki yang tahan duduk dalam library sedangkan yang lain cepat bosan), aku bukak topic ni…

“Ji, awak tahu tak orang duk kata kita ni kapel?.”

“Itulah.. pelik sungguh.. tak de angin tak de ribut,” jawab dia.

“Hehe.. salah ke pompuan kawan baik ngan lelaki? Mesti bercinta eh?,” tanya saya.

“Entah.. kita tak bercinta pun.. setahu saya, awak perempuan, saya lelaki,” jawab dia. “Normal pulak tu.” Hahaha… saya gelak…

“Typical thinking.” Jawab saya.

“Biarlah.. yang pasti saya dengan awak tahu status masing-masing,” jawab dia.

Yup! Simple je cakap ngan lelaki. Lama kami terdiam, masing-masing mengadap nota, dia kembali bertanya.
“Bila awak agak-agak nak kahwin, Su?,” usiknya. Aku sengih.

“Sekarang pun boleh.. masalahnya, jejaka idaman tak muncul lagi.”

“Dia akan muncul nanti, sabar je.” Dia pulak tersenyum penuh makna.

“Dah.. dah.. saya tak de masa nak pikir kapel-kapel ni… tunggu je. Sampai masa, orang masuk meminang, saya kawen arr..” jawab aku.

Dia tergelak. “Macam jantan.. sape nak!”

“Weii.. da lebih ni!” Kahkahkah… dia ketawa besar, tapi tutup mulut. Maklumlah, dalam perpustakaan. Nak kena warning?

 “Tak pe..tak pe.. comel je,” katanya sambil menghabiskan sisa usikan.

Well.. ada ramai kawan lelaki, tapi satu pun tak terpikat. Mungkin tak dipikat atau tak terpikat atau tak cuba memikat, aku tak dapat kesan mana satu yang pasti. Namun, zaman ijazah means zaman belajar. Bila diingat balik, weii.. bosannya.

Tapi, bila difikirkan hati dan cinta untuk sang suami, jadi terus semangat untuk simpan hati ni untuk yang halal. Biar nampak tak laku, dari diratah maruah satu persatu-satu, baik bertahan hingga sampai masanya, yang indah tetap indah, yang suci pasti dirahmati. InsyaAllah. Itu selalu jadi harapan dan doa dalam solatku. Aku terlalu ingin, cinta selepas nikah. Siapa dan bila? Hanya Allah sebaik-baik perancang.


Perjalanan Cinta 5 :: Episod Bencinta

Assalamualaikum wbh…

Lepas kisah di Mekah tu, aku teruskan hidup macam biasa sahaja sampailah habis ijazah dalam bidang sains ternakan.  Tak de cinta-cinta sepanjang tempoh tu sebab aku terlalu focus study.  Oh, menipunya!  Hehe.. bukan focus sangat pun.. kalau focus aku dah dapat 4 flat terus sambung phD dah sekarang ni..  tapi, sebab tak ada calon yang berwibawa untuk aku jadikan pasangan hidup.  Kuikui…

Tamat belajar, aku terus kerja.

Dugaan tempat kerja, yelah… belajar pun dah habis.  Orang kata, kerja sudah.. bila mau kahwinnya?...  Bila lelaki dan perempuan bertemu, maka terpecik lah perasaan berkenan tu.  Tapi, sudah ku katakan sebentar tadi… jodoh ku masih belum ketemu.. walaupun si dia kata suka sama aku, tapi apakan daya kalau bertepuk sebelah tangan.  Aku tak mahu bukak hati aku hanya semata-mata kerana orang suka aku, jadi aku harus simpati dan buka hati untuk dia.  Tak mahu…  tak baik mainkan hati orang.  So, aku jelaskan pada dia, aku dan dia, kawan!  Alhamdulillah.. dia okey saja sebab dia pun faham, prinsip aku dalam mencari pasangan.  Until now, we are buddies!

Tapi, soal nikah kahwin ni memang soal sejagat.  Bila kau dah habis belajar, masuk pula chapter nikah.  Bab ni susah nak jelaskan pada masyarakat tentang soal ketentuan Allah.  Aku pun tak faham.  Bila orang kata tak sampai jodoh lagi tu, maksudnya tak adalah calonnya.  Hoho… makcik ado anak hensem dan beriman dok?  Bagi la kat cheq…

Walaupun aku ramai kawan lelaki tak bermakna mereka semua calon aku. Heh.. tak mahu ler satu course… hehe… aku suka lelaki yang bijak, smart dan pandai bawa diri.  Lagi satu, yang belajar dalam bidang lain, bukan bidang aku.  Sebabnya, supaya aku boleh belajar ilmu lain daripada dia.  Aku suka benda baru.  Like engineering and architecture.. tak tahu kenapa aku suka this two careers.  Boleh melting bila jumpa orang-orang ni.. hihi...

Jadi, after a year habis belajar pun, aku tetap enjoy dengan kehidupan bujang aku.

Tahun itu.. maknanya, tahun lepas, pilihan raya umum berlangsung.  Ni first time aku mengundi.  Kehkeh… di usia 26 tahun. Dulu belajar, mana sempat nak pangkah-pangkah ni.  Nak pangkah pemilihan untuk university pun berat.  Haha.. tapi terpaksa gak sebab dah jadi tanggungjawab kan memilih pemimpin tu..Kawan-kawan aku, my best buddies ada yang dari jauh dah balik beberapa hari awal and ada yang memang menetap disini macam aku.  Tapi, walaupun kami berjauhan, aplikasi WhatsApp mendekatkan jarak antara kami semua. ^_______^  Jadi, berita terkini antara satu sama lain still keep going.

Perempuan, di usia 25 tahun ke atas… biasalah kalau bukak cerita bab nikah kahwin ni.  Hihi.. dalam geng aku, Erma yang kawin dulu.  Okey, dia memang steady kapel, jarang dengar ada masalah walaupun Erma tu garang gak… haha… orang kata, cinta itu anugerah.  Ia menyempurnakan sahabat aku ni yang garang jadi perempuan Melayu terakhir.  Kehkeh… okey la tu… walaupun dia garang, tapi Erma jenis yang boleh diharapkan.  Eleh.. tak yah cakap Erma, aku pun garang gak.  Haha… al maklumlah, dia Exco Disiplin dulu… hihii…  lepas Erma, Azie pula mengikat tali pertunangan… Alhamdulillah.  Kiranya sekarang, tinggal kami berempat lagilah yang belum ado apa-apa ikatan ni.  Aishh… tergugat rasa. 

Walaupun begitu, Linlin (nama samaran) adalah the famous lover and flirter antara kami.  Beliau boleh diibaratkan penggoda sekalian alam.  Heeee… Linlin selalu cerita pada kitorang how she know this guy, that guy and how those guys cair dengan dia.  Haha… aku pun tak tahu ayat macam mana Linlin pakai tapi sumpah, dengar citer Linlin sepuluh hari sepuluh malam pun kau takkan mengalah.  Hehe..

Walaupun Linlin adalah seorang yang ramai peminat, tapi dia hanya setia pada seorang sahaja.  Tapi, akhirnya orang itu mempermainkan Linlin.  Lalu Linlin bersedih dan bercerita pada kami.  Isshh… memang lelaki suka melukakan hati wanita yang mudah rapuh.  Kami bagitahu Linlin, kalau lelaki macam tu, dia tak patut bersama dengan Linlin sebab Linlin adalah yang sangat adorable.  Eleh, kalau Linlin nak, sekali petik sepuluh yang datang tau… so, don’t be sad.  Tapi kesetiaan Linlin sangat tinggi.  Dia sedih dan kesedihannya itu membuatkan aku yang memang kosong bab menyelami perasaan cinta tak tahu nak kata apa.  Dengar boleh… huhu..

Ain.  Ain ni ketua tingkatan aku masa Form Five.  Hitam manis orangnya dan of course, baik budi bahasa.  Ain lemah lembut macam Azie jugak.  Eh, aku bukan nak puji kawan-kawan aku sangat pun… tapi memang diorang macam tu.  Jap laa… nanti aku cter pasal sorang ni… yang ni hantu sikit.  Haha… lemah lembut memang tak arr… Ain jarang kitorang dengar pasal buah hati dia.  Ehem, pandai dia sorok.  Kalau tanya pun cakap tak de, pastu tetiba kuar dating masuk FB, orang yang samaaaa jek?.. heheh… well, tak apalah, kitorang okey je asalkan dia bahagia.

Hah, ni nak masuk part si gila-gila nih.  Siti.. adoyai.. minah ni memang susah nak duga sket.. kadang datang angin gila dia aku memang tak leh handle.  Korang jangan carik pasal… heheh.. dia selalu jadi kepala dalam mengenakan orang tapi super duper fun.  Kalau bab nak planning apa-apa, ajak Siti.  Dia memang akan plan yang kaw-kaw punya… heeeee…  Siti pun macam Linlin gak, setia pada yang satu.  Tapi Siti ni rahsia sket la.. tak leh citer dalam ni kes dia.. hoho.. tapi setiap hubungan kalau tak diduga, tak tahu takat mana kau mampu harungi.. iya dak?... dan aku, tetap jadi sang pendengar yang setiaaa… uwaaaa, kisah cinta sendiri tak tahu ke mana…

Azie si putih-putih melati pulak dalam diam dan majlis yang keil-kecilan sudah bertunang.  Dia bertunang dengan orang yang dia baru kenal.  I mean, kawan kepada kawan.  Tapi, sudah jodoh diorang, segalanya putus di pertengahan jalan.  Azie bersedih dan kamilah yang menjadi pendengar setia dia.  Memang sedih la kot kalau dah putus tunang tu...  tapi nak buat macam mana, baik putus sekarang dari bertahan dalam kesakitan.  Tak gitu?  Huhu...

Nonim.  Nonim ni jenis Chipsmore.. haaaa.. susah tul kitorang nak reach dia.  Tapi tak pe, kitorang faham jek.. dia anak bongsu and ada satu saat yang kritikal, abang dia eksiden dan mak dia pulak sakit.  Tapi most of thee time, dia memang tak banyak join kitorang punya program.  So, tak banyak jugaklah aku dapat citer pasal dia.  Ngeh3...

Lepas tu kan.. tetiba aku rasa yang aku je rupanya yang single tak berpunya.. hurrmm…     

Mungkinkah aku akan bertemu jodoh tahun ni?  Sobs-sobs.. tak nampak bayang pun sape.. huhu.. aku walaupun selalu dengar cerita orang tu bercinta, orang ni bercinta, tapi untuk aku sendiri nak masuk alam percintaan tu bukan mudah.  Cam berat hatii je… cam takuttt je..  aku ada kawan-kawan yang best, jadi kadang-kadang isu ni tak adalah penting sangat pun bagi aku.. huhu…

Hurrrmm… cinta, bilalah nak datang…

* * * * * * * * * *

Seminggu lepas we all lepak citer itu ini, ingat tak kawan aku masa skolah Form 6 kejap tu.. yang baik dengan kak Zatul, si Fitri?  Wakaka... tak pernah-pernah dia ajak aku keluar, balik nak mengundi ni dia ajak aku keluar jumpa kawan dia.  Well, aku cakap kalau nak keluar, mintak la izin ngan Abah.

Hehe.. dan dia pun datang la jumpa Abah petang tu..

Kitorang kuar jumpa kawan dia kat pantai.  Jumpa kejap je then kitorang balik sebab dah nak Maghrib.  Alaaa, dia datang pun lepas Asar.  Dekat jam 5.30 macam tu baru kitorang keluar lepas dia settle ditemuduga oleh Abah. 

Dalam perjalanan tu, aku terpandang butik pengantin.

"Eee.. cantik betullah butik ni.. nanti kalau saya nak kahwin, saya nak usha sini arr.." 

"Bila nak kahwin tu?," tanya Fitri.

"Entah!  Tunggu la sape-sape nak masuk meminang!," aku ketawa sebelum sambung balik.  "Saya nak belajar lagi la Fitri... malas dah nak fikir pasal ni lepas dia buat saya macam tu," jawabku.  Fitri diam.  Dia tahu siapa yang aku maksudkan. 

Dan kemudian perbualan kami lebih kepada soal pemilihan parti dalam pilihan raya nanti.  Oh, dia berlawanan nih tapi its okey.. nama pun menyembang.  Aku bukan nak argue dengan dia pasal politician mana yang betul, mana yang salah.  Its depends la.. dua-dua pihak pun manusia.  Ada saat dia baik, ada saat dia kurang baik.  Tak yah nak agungkan sangat.... bukan maksum pun.  Hehehe..

Kemudian, dia cakap nak beli kete.. aku tempelak dia lagi sekali.

"Buat apa nak beli kereta?  Sekarang ni itu keperluan ke kehendak?," soal aku.  Soalan biasa yang aku tanya pada diri jugak kalau nak beli sesuatu.

"Kalau ikutkan, keperluan jugak kenderaan ni.." jawab dia.

"Tapi sekarang ni ia jadi kehendak kan?  Sebab kerja sekarang awak pakai kete company, rumah company.. nak beli kereta buat apa?  Jangan membazir.. why not you simpan je duit tu and one day, if dah tak kerja ngan company tu and u need a car, baru beli.  Kalau beli sekarang, tak ke rasa membayar sesuatu yang kita tak guna?," aku mula membebel.

Aku memang macam tu.  Harap maklum.  Haha.. kalau aku berkawan dengan seseorang dan banyak membebel dekat dia, maknanya aku sayang dan aku take care about them.  Kita dah anggap dia macam keluarga la kan?  Kalau aku, iya..iya.. suka hatilah.. tak kisahlah... maksudnya, aku bosan la tuuu.. hihiii...

Fitri angguk-angguk, mengiyakan.

"And.. kalau awak menabung pun, tak salahkan?  Kesilapan muda-mudi sekarang ni, asal ada duit, beli kete.  Padahal, benda tu kalau bertahan sket pun, tak sakit sangat pun.. beli rumah I guess lebih berbaloi.  Hartanah makin naik harganya.. kereta every year pun akan ada keluaran terbaru and makin murah," nasihat pakar ekonomi tak bertauliah ni lagi.... hihi...

"Dan.." aku sambung.  "Senang kalau awak nak kahwin nanti.  Jumpa je gadis idaman, terus bleh masuk meminang.  Tak adalah nak kapel-kapel.. dosa tu.  Baik simpan duit, dah jumpa terus masuk pinang!"  Heeee... aku sengih bila dia tengok aku semacam.  Hahaa.. sungguh tak malu gadis ni!

* * * * * * * * * * *

Seminggu selepas pilihan raya, aku dapat tawaran sambung Masters ke Ireland.  Hah?  Macam mana ni?.. huhu... Google semua kata biasiswa or pinjaman dah tutup.  Yelah, dah bulan Mei kot.. aku frust menonggeng!  Memang sangat frust!...  puas aku bertanya sana sini untuk dapatkan pinjaman kewangan, semua tak dapat dah.  Arrgghhh... rasa macam nak terjun bangunan saje.  Aku menangis, tiga hari tiga malam.. (tipuuuu)  Aku solat hajat, solat taubat mintak pertolongan dari Allah.  Aku mohon semoga segalanya ini ada hikmah yang terbaik!


Malam tu, aku tak boleh duk rumah.  Rasa serabut sangat bila fikir peluang nak sambung belajar dah terlepas.  Hurrmmm..  aku bawak kereta keliling bandar tanpa arah tujuan.

Tengah-tengah drive tu, masuk satu mesej.  Dari Fitri.  Aku tengok, panjangnya mesej... malas ah nak baca!  Ni mesti mesej nak tarbiah aku ni... haha..  aku campak enset atas seat sebelah..  aku pusing bandar tengok lampu-lampu.  Bawak kete pun siyes cam orang hilang jiwa.. 30km/hr...

Kemudian, aku berhenti kat tepi jalan.  Melangut seketika sebelum aku ambik balik enset dan bukak SMS Fitri tadi.

Gulp! Darah naik ke kepala serta merta.  Aku jadi pening jap.  Ni nak buat prank ke apa ni?... Eee.. mood tengah tak okey pulak dia nak mesej macam ni.  Aku taip-taip mesej balas... tapi tak send!   Ah, benci betul la.. orang dah la tak de mood ni.. tengah frust nii.. dia boleh pulak hantar mesej macam tu?!

Aku malas nak bermesej, aku call dia terus.

"Fitri, mesej apa yang awak hantar ni?," tanya aku.  Ni betul-betul angin time tu...

"Mesej betul tuuu," dia jawab.

Aku diam.  Kepala masih bengang dan bingung.  Lama aku diam sebelum aku tanya dia balik.

"Awak serius ke nak kahwin dengan saya?"

"Serius.  Saya tak main-main!," dia jawab balik.  Kali ni dengar serius jugak.

"Okeylah, jumpa ma ngan abah.  Saya malas nak pikir.  Kalau betul nak, minggu depan datang umah!  Ma abah setuju, saya pun setuju," pap, aku matikan telefon.  Aku bersandar nak hilangkan frust tak leh sambung belajar dengan hilangkan rasa terkejut lamaran tadi.  Gila ah!

Dua minggu lepas peristiwa tu, kami bertunang!  Aku tak jemput sape-sape... sebab satu ni cuma majlis bertunang.  Kalangan family je...  Dah tu, aku bertunang tak rancang dengan teliti pun...  ringkas je.  3 dulang hantaran saje; cincin, kain pelikat dan buah-buahan.  Yang wajib, ikut adat.  Pastu.. aku tak tahu.. macam mana aku nak berkongsi kisah suka aku dengan keadaan besties aku yang kebanyakannya mengalami musim kekecewaan?  Arrghh.. dilemanya!  Tambah-tambah, Azie!  Gullpp.. dia dah la baru putus tunang.. kang makin sedih pulak bila attend majlis aku ni?... huhu... tak apalah.. tunang je. Kahwin nanti aku jemput semua. InsyaAllah, itu niat aku... huhu... amiiinn...  

Tapi, inilah antara hikmah aku tak dapat sambung belajar tahun lepas... huhu.. nak dapat rezeki kahwin rupanya!

Jubah dress aqiqah yang di tambahkan lace...
Sebentuk cincin 

Sehelai kain pelikat
Semoga ikatan kami ini berpanjangan sampai ke akhir hayat.  Aminnn...

Kahwin :: Genap Tiga Bulan

Assalamualaikum wbh..

Genap hujung bulan ni, dah tiga bulan kami berkahwin.  Alhamdulillah, semuanya berlangsung dengan baik walaupun pada awal bulan ni, baru aku tahu yang suami aku ni boleh tahan jugak cemburunya.  Hihi..

Tak sangka, aku kahwin ‘seawal’ ini.  Yelah, pada orang lain maybe tak adalah awal sangat pun, malah dah lewat da pun bila 26 tahun baru kahwin.  Tapi, pada aku yang macam banyak benda lagi tak sempurna ni rasa macam awal la.  Heee… plannya nak kahwin lepas Master sahajalah bila tak dapat kahwin di tahun akhir ijazah dulu.  Haha… alang-alang da terlepas biarlah settle down semua baru fikir balik.  Tapi perancangan Allah itu pasti ada hikmahnya… J

Bila dah kahwin ni, mula-mula rasa macam, “Eh, biasa je.. apa yang syoknya kahwin?..”  

Haha.. kalau nak kata kena masak lebih, aku dulu pun masak lebih jugak sebab duduk rumah sewa kan.. so, kalau makan tu mesti masak lebih untuk partner aku sekali.

Kalau nak kata tidur dah berteman, dulu masa belajar pun tidur berteman, masa kerja pun tidur berteman sebab kitorang sewa sama-sama… haha.. so, apa yang bezanya kahwin ni?..  lagipun, aku kerja masa awal-awal kahwin dulu.  Jadi, bangun pagi rutin aku sama je macam waktu bujang.  Memang bangun pagi, masak air.. buat sarapan.  Sebab aku kena makan.. al-maklumlah.. metabolism tinggi sangat.  Berani ler tak makan sarapan, kol 9 confirm lembik!

Pastu, balik keje memang akan masak pulak untuk makan malam pun.. heee… see, tak ada beza pun waktu kahwin ngan bujang! Alaaa… apa yang bestnya..apa yang bestnya??

Lepas tiga bulan kahwin ni, hurrmm… slow-slow aku dapat rasa aura sebuah pernikahan tu.  Mungkin dari segi aktiviti seharian dan lain-lain yang fizikal nampak sama, tapi dalaman tu lain.  Macam mana entah nak bagitahu…  tapi macam ni la, bila tiap pagi kau bangun tidur, kau nampak insan yang berjanji untuk menjaga kau di hadapan ibu ayah… yang berjanji untuk memikul tanggungjawab menjaga dunia akhirat kau dengan Tuhannya… seorang lelaki yang sanggup melakukan apa sahaja untuk kau demi melihat sebuah senyuman. 

Aku pun tak reti nak bagitahu macam mana…

Tapi, tiap kali si suami mahu pergi kerja, lain macam rasa bila tangan kita menyalami dia.  Aku biasa juga kucup dahi dan pipi ibu ayah tapi bila suami kucup dahi ni, rasa macam sejuk sampai ke hati.  Dia cium syok sangat kot.. hehe… 

Kami berdua jenis tak romantic mana pun.  Malah, bila orang kata, “Eleh, awal-awal kahwin memang macam tuuu…  lama-lama nanti tawarlah!”

Tapi bagi kami berdua, biarlah kami buat apa sahaja yang membahagiakan… at least buat masa sekarang.  Kita tak tahu masa depan macam mana, tapi kitalah yang membentuk masa depan.  Kalau awal-awal kahwin, di saat perasaan cinta membuak-buak kita dah sekat perbuatan macam tu sebab malu laa, sebab takut orang kata hangat-hangat tahi ayamlah…  rugi la..  kalau permulaan dah ‘tawar’.. agak-agak menjelang hari tua esok-esok kita boleh ke buat semua tu?... J  Masa muda dah rugi sebab malu, dah tua rugi sebab bahagia yang sepatutnya dinikmati lebih awal tu dah terlepas.  Pakar motivasi pun cakap, sentuhan mampu memberi aura positif yang sangat baik untuk hari-hari kita. 



Perkahwinan ni pada aku, bukanlah sesuatu yang boleh di’persoal’kan.  Ia antara nikmat rezeki yang Allah kurniakan.  Kita tak boleh nak tanya, “Kenapa jodoh kau lambat?”  Dulu, aku tak adalah kena tanya macam tu tapi kalau orang tanya bila nak kahwin tu, pada aku biasa sahaja.  Tak adalah sampai stress sangat pun.  Kita jawablah elok-elok.  Manusia ni, curiosity dia memang tinggi.  Hihi…  

Kalau kau ada matlamat dan tujuan hidup, tegaskan pada diorang kenapa kau tak mahu kahwin lagi sekarang dan bla-bla.  Bukan susah pun.  Kalau dikalangan muda-mudi sebaya, mungkin tak jadi hal sangat.  Tapi, makcik-makcik ni kepochi jugaklah nak tahu so, kau bagitahu la elok-elok. 

Aku dulu pun, ada gak orang duk tanya gitu.  Aku jawab saje..

“Saya ni nak kahwin duit sendiri makcik.. kalau boleh biarlah saya usaha dulu.  Makcik doakan la saya cepat-cepat kayo.. bleh saya kahwin awal..”

“Saya nak belajar lagi makcik… mungkin dua tahun lagi saya kahwin la..”

“Makcik ado anak hensem bergayo?  Meh la bagi saya..”


Haaa.. jawab je lah.  Layanzzz.. hoho… tapi don’t take it too serious je.  Apa-apa pun, kalau dah ada kekasih tu, aku nasihatkan kahwin je la.  Jangan kerana nak kejar majlis yang grand, benda yang sepatutnya dimuliakan kita tangguh-tangguhkan.  Tak elok tau…  nikmat perkahwinan tu, kalau kita nampak pahalanya dalam setiap tindakan kita dalam rumahtangga, masyaAllah.. hari ni jugak nak kahwin berbanding keluar dating.  Kahwinlah.  Pahalanya berganda.. Subhanallah!