Thursday, December 26, 2013

Perjalanan Cinta 2 :: Cubaan Bercinta

Assalamualaikum wbh..

Diploma.

Aku berada di Sarawak lebih kurang tiga tahun.  Masa di sini, barulah aku kenal erti perasaan.  Wakaka.. tak adalah.  Masa kat Sarawak, kawan-kawan SIC dulu ramai pulak yang contact aku.  Salah satu perkara yang aku ingat ialah, aku jadi pakar motivasi diorang.

Hampeh.

Kadang-kadang, cinta ni menyakitkan.  Menyakitkan buat sang pencinta dan juga menyakitkan telinga orang yang mendengar kisah air mata ni.  Waaaaa… aku tak kisah pun kalau diorang nak bercerita pasal kisah cinta monyet dan al kisah jatuhnya cinta dia dan dia dengan aku yang garang dan tak ada perasaan ni.. tapi soalnya, kenapa waktu usia macam ni?... Eee.. rimas.  Dan cerita-cerita mereka ni buat aku makin tak faham dengan perangai lelaki.

Pada aku, bukan ke waktu umur belasan dan awal 20-an ni kita belajar dan belajar mengenal dunia dulu sebelum kenal cinta?...  Alahai, kesian.  Silap timing dan silap orang nak mengetest power.  Satu sikap aku, bila tak suka.. aku direct cakap.  Pada aku, jangan buang masa nak melayan benda-benda mengarut ni semua.  Muda lagi.  Muda lagi.  Kesian.  Jauh-jauh dari Medan, Indonesia buat panggilan… tapi aku tak jatuh hati pun dengan keluhuran dan ketulusan itu. 

Waktu ni, aku masih berhubung dengan kak Zatul lagi tapi sudah jarang-jarang.  Kak Zatul pun sudah sambung belajar di Politeknik rasanya kalau tak salah.  Argghh.. long term memory lost!  Oh ya.. ada seorang budak kelas Biologi dari SIC yang sama-sama masuk ke UPM jugak tapi berlainan kos.  Haha.. macam poyo tapi well.. budak ni cuba nak berkawan.  Okeylah.. aku bagi peluang.  Sebab apa…

Sebabnya.. nama dia tu, aku pernah berangan nak ada insan yang nama macam tu.  Katalah.. aku pernah berangan..

“Hurmm… nama Aaron Aziz ni macam cantik je… “


Tup-tup, Allah bagi la aku kenal orang nama Aaron Aziz ni.  So, begitulah juga dengan si dia.  Aku tak pernah kenal dan tak pernah dengar pun nama dia… tapi terlintas nak ada someone with that name.  Allah dah hantar.. apa salahnya aku terima dengan lapang dada.. huhu…

Tapi, kejap saje kawan dengan dia sebab ketara sangat sikap menggoda dia.  Aku naik rimas.  Tapi, tak leh blah pasal surrender cepat sangat.  Aku ni jenis suka mengetest.  Kata orang, “prepare for the worse”.  So, bila dia dah tak mampu bertahan… I guess this guy is not for me.  Not for a special nor a friend.  I need an honest friend.

So, waktu ni.. kawan kak Zatul yang nama Fitri tu dah hilang dalam kamus hidup aku.  Tak tahulah ke mana dia menghilang.  Aku tak mencari dan dia pun langsung tak hubungi aku.  Eh, bercakap pun tak masa sekolah.. tetiba nak contact-contact pulak.  Huhu…  jadi, diploma aku penuh dengan senarai nama sahabat-sahabat yang baru.  Slowly, budak-budak nakal SIC pun flew away… disappeared time by time…

RAYA 200?

Aku tak ingat raya tahun bila… suddenly, Fitri muncul kat rumah aku dengan kawan baik dia, Hakimi.  Seriously, aku tak ingat macam mana dia boleh tetiba datang rumah.  Oh, maybe aku yang jemput dia datang.  But, through what?... aku lupa actually macam mana boleh terambil nombor telefon dia.  Atau, mungkin nombor dia memang dah disetting dalam phone book kot..  aku tak ingat semua tu.  Mungkin jugak Friendster.  Haha.. so classic!

So, dia datang rumah aku kejap je.  Lucu pun ada.

Tak makan, sempat minum je sebab kitorang asyik menyembang sampai aku pun lupa nak pelawa dia makan.  Oh, rasanya mungkin waktu tu dia dah mengomel lapar tapi tak dijamu-jamu.  Bhahaha… eh, jap!  Bukan salah aku jugak.. aku pelawa dia time tu tapi mungkin dia malu kot.. so, ayatnya..

“Tak apala..kejap lagi.”

Waktu tu pulak, Hakimi bergegas nak balik ke KL; bas pukul 3 petang rasanya kalau tak salah hari tu.  So, situ sahajalah pertemuan dan perbualan kami.  Lepas itu, aku langsung tak menelefon atau SMS or whatsoever dengan Fitri.

Tapi, melalui Friendster sempat la jugak aku godek profile dia jenguk-jenguk aktiviti dia di POLISAS tu.  Okey.  Tak mahu tulis lagi sebab memori dengan dia memang tak ada sangat since dia bukan dalam senarai perhatian aku pun.  Waaahahaa.. aku tak mahu mereka cerita semata-mata nak baca di hari tua.  Perlu jujur dalam penulisan; hatta penulisan peribadi sekalipun. 

Iya, serious ni… memori dengan Fitri… memang tak ada.  Aku dan dia, bukan setakat berjarak kilometer.. malah hati dan jiwa juga.  Maklumlah… usia masih mentah.  Yang difikirkan cuma belajar, belajar dan belajar.  Lagipun waktu diploma, aku aktif dengan dunia silat.  Boleh dikatakan aku fond in love dengan silat dan inilah kali pertama aku belajar ilmu mempertahankan diri sampai habis gred.  Dulu belajar Taekwando sampai tali pinggang kuning dua je.. 


Ni masa program malam kesenian yang mana aku jadi pengarah program...

Ni masa latihan sebelum pertandingan dan rakaman...

Kemudian, belajar judo tak habis gak pasal berat badan makin berkurangan.  Sir Judo tak mau kasi masuk kelas lagi dah.  Belajar boxing, tangan terkehel.  Lama jugak sakitnya.  Eh, tipu je.  Mana ada main judo pakai spender tu... beria je baca.  Hehe...  Actually aku teringin nak belajar capoeira.  Lincah je.. boleh terbang-terbang.  Dulu nak amek tapi kelas jauh pulak.. Hurrm...

Apa-apa pun, masa diploma memang tak de contact dengan Fitri.  Aku dengan dunia aku, dia dengan dunia dia.  Tapi, ada cerita sedih pasal dia... tapi, tak tahulah betul ke tidak.  Waktu tu memang terkejut dan....... sedih la sikit.  Huhu...  betul ke dia dah berpunya?     

Wednesday, December 25, 2013

Perjalanan Cinta 1 :: Lelaki Pelik Di SIC

Assalamualaikum wbh..

Lepas dapat result SPM, aku tak dapat terus panggilan U.  Rezeki belum ada.  So, nak tak nak, daripada duk melepak dekat rumah buat perabih boraih, aku sambung belajar ke tingkatan enam, aliran Sains.  Nak tak nak, terpaksalah masuk ke sekolah campur lelaki sebab sekolah aku dulu hanya ada aliran Sastera je untuk tingkatan enam..  Sekolah ni dulu masa zaman sekolah menengah, memang jadi musuh tradisi sekolah aku.  Orang kata, budak SIC dengan budak Zainab memang tak ngam.  Ecehh.. ye la sangat.  Dalam tak ngam, ada jugak kawan-kawan aku yang sakan bercinta dengan budak SIC.  Hehe…

So, dari Sekolah Elit Zainab (1), aku berpindah masuk aliran Sains di Maktab Sultan Ismail.  Mula-mula masuk sekolah tu, rasa mual tetiba.  Rasa lemas dengan kehadiran gender berlainan yang terlalu ramai!  Arrgghh… stress!  Rasa macam nak muntah bertahan satu hari di sekolah tu.  Maklumlah, 11 tahun aku sekolah perempuan sahaja dari darjah satu sampai tingkatan lima.  Kalau ada pun lelaki, cikgu-cikgu je.  Lagipun, pada aku… budak lelaki kat kelas ni macam pelik.  Macam tak pernah tengok perempuan.  Peramah nak mampus sampai aku rasa macam diorang ni tak pernah tengok perempuan ke sebelum ni sampai nak berborak, bergurau, membuli setiap masa?  Rimas… masa cikgu tak ada pun menyembang.. masa cikgu ada pun menggatal… Paling tak suka, banyak sangat jet-jet kertas landing kat meja…  Pendek kata, aku benci dengan keadaan SIC waktu tu.  Itulah.. sape suruh masuk kelas Fizik yang memang lelaki akan dominan?... Hehe.. aku tak suka biologi sebenarnya.  Fizik lagi best sebab dia kira logik... lagipun, aku nak jadi engineer.  Huhu... tapi cikgu kelas siap suh aku tukar kelas masuk Bio sebab katanya, perempuan biasa suka membaca.  Aku jawab," Owhh... itu perempuan biasa..  Saya luar biasa."  Hahaha...

Seminggu berlalu akhirnya barulah aku dapat menyesuaikan diri.  Aku dah dapat dua tiga orang kawan perempuan yang baik-baik.  Err… maksud aku, perempuan yang normal.  Tak jakun tengok lelaki.  Tak menggedik dan menggeletis.  Tak datang sekolah dengan mekap dan gincu.  Hahaha.. ni memang tak leh blah.. adoi, malu aku sebagai perempuan nak tengok… err… lelaki mungkin suka kot perempuan melawa cenggitu.

Ada sorang kawan baru ni.. aku tak ingat nama penuh dia ni tapi aku suka watak dia.  Dia ni ala-ala tomboy sket la… so, bila budak lelaki asyik duk mengacau aku… dia ni yang akan back up.  Aku panggil dia Ana.  Rindu nak jumpa Ana.  Kami terputus hubungan lepas aku keluar daripada sekolah tu dan dia pulak dah tukar nombor telefon.  Ana ni baik dan lucu.  Seorang lagi yang aku panggil kak Zatul.  Izatul namanya.  Dengan kak Zatul pulak, orang tak berani nak kacau aku pasal kak Zatul ni baik sangat.  Bila dia cakap sikit, orang mesti respek dan dengar.  Haha… so, aku selalu berada disisi kak Zatul sebab aku tak payah cakap banyak tiap kali ada yang mengacau sebab kak Zatul akan defend.  Heeeee…

Kak Zatul ni baik dengan seorang budak lelaki.  Budak ni selalu la datang borak-borak dengan kak Zatul.  Selain daripada tak suka dengan perangai budak lelaki, aku jugak pemalu bila berdepan dengan diorang.  Lalala… jadi, tiap kali budak tu datang kat meja aku dengan kak Zatul, aku akan berpura-pura baca buku la.. gi toilet la.  Malu la katakan….

Aku tak berminat dengan mana-mana budak lelaki pun dalam kelas tu.  Perasaan suka pada lelaki tak wujud lagi.  Mungkin, adrenalin tak berapa tinggi untuk jatuh cinta.  Tapi, budak lelaki yang rapat dengan kak Zatul ni jenis pemalu tapi, suka mencuri perhatian tapi aku hanya sedar kewujudan dia dalam kelas bila dia datang menyembang dengan kak Zatul je.  Oh, atau mungkin aku yang tak perasan di mana dia dalam kelas tu... Akhirnya, setelah tiga minggu aku di sekolah tu, aku dapat tawaran untuk sambung diploma di UPM Kampus Bintulu.  Yuhuuu.. jauh betul tapi inilah masa untuk aku mula meneroka alam kedewasaan.  So, tak jadi masalah tentang jarak tu.

Dan, aku tinggalkan SIC dengan seribu satu kenangan. 

………………………………………………….

Deraman yang suka tahan aku dipertengahan jalan waktu rehat.

Abdul Salam yang tak habis-habis mintak nombor telefon.  Last-last aku bagi nombor tepon Abah.

Amir Faisal yang malu-malu nak kawan tapi selalu ambil peluang nak menyembang.

Dan,

Ada la beberapa lagi yang aku tak dapat recall nama diorang tapi setiap pembulian diorang tu aku ingat.   Wuwuuu… permulaan yang pahit berdepan dengan spesis asing!

……………………………………………….

Oh ya… budak lelaki kawan kak Zatul tu…

Rambut dia terpacak, muka macam Cina.. mata kecik macam Korean.  Namanya Fitri.  Lain-lain, aku tak ingat.

Ah, yang penting aku tak suka SIC.  Lelakinya terlalu pelik.

Tuesday, December 3, 2013

Semoga Dipermudahkan...

Assalamualaikum wbh…
Semoga Allah permudahkan segalanya buat kami berdua.  InsyaAllah.

Darinya untukku...

Dariku untuknya...