Wednesday, June 19, 2013

Lelaki (Part 2)

Assalamualaikum dan selamat pagi...

Hari ni kita sambung cerita yang tak habis tu.  LELAKI PART 2.  Sape nak baca yang part one punya, leh baca sini, LELAKI.

Baiklah.  

Lepas aku jumpa lelaki yang hensem dan kelakar tu, aku tetap rasa macam ada satu kekosongan.  Aku rasa macam benda-benda tu semua tak berapa membahagiakan aku pun.  Yelah, hensem tapi kalau asyik duk merajuk dan manja semacam mana boleh tahan.  Sepatutnya aku yang lebih kuat merajuk pasal aku perempuan.  Hehe.. lelaki kena pujuk perempuan lebih sket la...  walaupun lelaki tu.. aku tak nafi ada hak untuk rajuk merajuk.

Dapat yang kelakar pun susah jugak sebab segala benda tak serius.  Huhu... lagipun, aku ni jenis serius gak walaupun ada time-time kelakar.  Tapi most of the time, serius. =_='  jadi aku rasa bengkek je bila aku cerita bab serius dia boleh anggap benda tu,"Alaahh.. biasa la tu"... "Macam tu pun nak kisah."  Arrgghh... macam tak paham hati perempuan pun ada.  Yelah, perempuan ni kadang-kadang bab kecik-kecik pun nak cerita.  Itu biasalah.  Sebab tu kadang-kadang kalau contohnya berat badan naik sikit ke, mulalah nak citer 'keresahan' hati tu...  kalau lelaki senang, dah gemuk, kuruskan.  Habis cerita. 

Then, aku kawan ngan semua orang tanpa rasa nak 'berdoa' untuk apa-apa pun.  Tapi, manusia kan.. ada nafsu dan kemahuan.  Bila lama-lama, aku start balik versi berangan dan doa. Doa tu tak adalah direct cuma lintasan hati je lah.  Aku suka betul dengan lelaki yang berkulit cerah.  Macam kena je semua pakaian ngan diorang dan aku suka lelaki yang wangi.

Tapi, itu aku tak jumpa pun sampailah aku habis diploma.  Semua kawan lelaki aku biasa-biasa je masa diploma.  Tak ada yang menarik hati.  Semua perangai kebudak-budakan sedangkan aku suka orang yang jenis matang dan nampak dewasa.  Bagus jugak, sebab tak adalah aku ni gatal nak bercinta.  Lagipun, kan tadi dah cakap aku ni serius orangnya, jadi mana ada masa nak bercinta?  Sebab bercinta masa 'kedana' ni bukan serius pun... orang kata cinta monyet.  Nak kawen tak dek duit.  Nak buat itu ini, duit pun PTPTN.  Tak ada maknanya nak huha-huha ngan duit pinjam ni.  Haha... aku bermaruah.  duit pinjam wat cara pinjam.  Guna yang sepatutnya sahaja.  Lagipun, eeee... gua tau la gua minat ngan haiwan, tapi kalau nak bercinta monyet, gua tak mau.  Hati ni untuk seorang yang bernama suami jek.

Masa nak masuk degree, aku berkesempatan mengerjakan umrah.  Alhamdulillah...  syukur sangat kerana diberikan peluang tu.

Pengalaman di Mekah dan Madinah adalah satu pengalaman yang sangat mengujakan.  Rasa macam tak nak balik lagi ke Malaysia.  Ketenangan dan kedamaian kota Mekah tu, walaupun dengan habuk dan udara keringnya tetap menambat hati aku.  Betullah kata orang, sekali jejakkan kaki ke Mekah, mati di sana pun tak apa.

Di Mekah, dalam memenuhkan agenda umrah, aku dan keluarga berkesempatan naik ke Jabbal Rahmah.  Jabbal Rahmah ini ialah lokasi pertemuan Adam dan Hawa yang telah terpisah sebaik sahaja diturunkan ke Bumi oleh Allah swt kerana kesalahan memakan buah haram di dalam syurga.  Katanya, jika berdoa di Bukit Kasih Sayang ni dengan menyebut nama si polan, kita pasti akan berjodoh dengan si dia.

Apsal ramai laki time ni?  Nak mintak kuota ke?  Ngeh3...

 Waktu naik ke bukit itu, aku terbayangkan satu nama.  Nama yang telah lama aku sematkan dalam dada.  Lelaki itu pada aku cukup sempurna biarpun ada cacat celanya juga tapi, segalanya itu aku mampu tutup sebelah mata.  Masa di bukit itu, ada seorang dua lelaki Arab yang akan menghulurkan marker untuk kita catat nama si polan di batu penanda dengan 'keajaiban'nya, kita akan berjodoh dengan dia.  Aku menolak untuk berbuat demikian.  Bukan apa, aku rasa macam khurafat jek.  Aku tak tahulah betul ke tak tapi pada aku, di mana-mana Bumi Allah apatah lagi di kota Mekah, kota para Nabi ini, berdoalah sahaja.  Pasti akan dikabulkan.  Apatah lagi di Bukit Kasih Sayang ini.  Lagipun, Allah itu sentiasa dekat dengan hamba-hambaNYA.

Aku tengok Abah, Ma dan adik-adik aku dah tadah tangan dah berdoa untuk kebaikan dan kebahagiaan jodoh masing-masing.  Aku pun cepat-cepat tadah tangan juga sebab masa berada di atas bukit ni sangatlah terhad.  Ramai lagi nak naik.

Aku sedut nafas dalam-dalam.  Kosongkan hati dan fokus hanya pada satu.  Seseorang yang sangat aku dambakan.  Aku serahkan segalanya pada Allah.  Moga DIA kurniakan seorang lelaki yang aku dambakan itu.

Lalu, perlahan-lahan aku lafazkan doa itu sambil menyebut nama si dia.

Siapa dia?...


....TO BE CONTINUED